Jadi begitu?


Guru Zen Hakuin dipuji oleh para tetangganya sebagai salah seorang yang menjalani kehidupan suci.

Seorang gadis Jepang cantik yang orangtuanya memiliki toko makanan tinggal di dekatnya. Tiba-tiba, tanpa peringatan, orang tuanya menemukan dia telah mengandung seorang anak.

Hal ini membuat orangtuanya marah. Dia tidak mau mengaku siapa pria itu, tetapi setelah banyak pelecehan pada akhirnya perempuan muda tersebut menyebut nama Hakuin.

Dengan kemarahan besar orangtua perempuan tersebut pergi menemui guru. “Jadi begitu?” hanya itu yang ia katakan.

Setelah anak tersebut lahir, anak itu kemudian dibawa ke Hakuin. Pada saat ini Hakuin telah kehilangan reputasi, yang baginya bukanlah masalah, tetapi dia dengan sangat baik mengurus anak itu. Dia memperoleh susu dan segala sesuatu yang dibutuhkannya dari tetangganya.

Setahun kemudian perempuan cantik itu tak tahan lagi. Dia mengatakan kepada orangtuanya yang sebenarnya – bahwa ayah sebenarnya dari anak itu adalah seorang pria muda yang bekerja di toko ikan.

Ibu dan ayah gadis itu bersama-sama segera pergi menemui Hakuin untuk meminta maaf, meminta maaf panjang lebar, dan berharap mendapatkan anak itu kembali.

Hakuin bersedia. Sambil menatap si anak, ia hanya mengatakan: “Jadi begitu?”

for english version, please check here:

http://www.ashidakim.com/zenkoans/3isthatso.html

Menemukan Permata di Jalan Berlumpur

Gudo adalah seorang guru raja pada masanya. Namun demikian, ia terbiasa melakukan perjalanan sendirian sebagai pengembara. Pada suatu ketika ia sedang dalam perjalanan menuju kota Edo, pusat budaya dan politik shogun, dia mendekati sebuah desa kecil bernama Desa Takenaka. Saat itu malam hari dan hujan turun dengan lebatnya. Gudo benar-benar basah kuyup. Sandal jeraminya putus. Di sebuah rumah pertanian di dekat desa, ia melihat empat atau lima pasang sandal di jendela dan memutuskan untuk membeli beberapa sandal yang baru.

Seorang wanita yang menawarkan sandalnya, melihat betapa basahnya dia dan mengundang Gudo untuk tinggal bermalam di rumahnya. Gudo menerima undangan tersebut, berterima kasih kepadanya. Dia masuk dan membaca sebuah sutra di altar keluarga. Ia kemudian diperkenalkan pada ibu perempuan itu dan anak-anaknya. Mengamati bahwa seluruh keluarga sedang mengalami depresi, Gudo menanyakan apa yang salah.

“Suami saya adalah seorang penjudi dan pemabuk,” jawab ibu rumah tangga itu kepadanya. “Ketika ia menang judi, dia mabuk-mabukan dan menjadi kasar. Ketika ia kalah, dia meminjam uang dari orang lain. Kadang-kadang ketika ia menjadi benar-benar mabuk ia tidak pulang sama sekali. Apa yang dapat saya lakukan?”

“Aku akan membantu dia,” kata Gudo. “Ini ada sejumlah uang. Belikanlah saya segalon anggur dan sesuatu yang enak untuk dimakan. Kemudian Anda silakan beristirahat. Saya akan bermeditasi di depan altar.”

Ketika tuan rumah kembali sekitar tengah malam, cukup mabuk, ia berteriak: “Hei, istri, aku pulang. Apakah Anda sesuatu untuk saya makan?”

“Aku punya sesuatu untuk Anda,” kata Gudo. “Saya kebetulan terperangkap dalam hujan dan istri Anda dengan ramah meminta saya untuk tetap tinggal di sini malam ini. Sebagai gantinya saya telah membeli anggur dan ikan sehingga Anda dapat menikmati hidangan ini.”

Orang itu senang. Dia minum anggur sekaligus dan meletakkan diri di lantai. Gudo bermeditasi duduk di sampingnya.

Di pagi hari ketika suami terbangun, dia telah melupakan malam sebelumnya. “Siapa kau? Mana asalmu?” ia bertanya Gudo, yang masih bermeditasi.

“Saya Gudo dari Kyoto dan saya akan pergi ke Edo,” jawab guru Zen.

Orang itu benar-benar malu. Dia meminta maaf yang sebesar-besarnya kepada guru dari kaisar.

Gudo tersenyum. “Segala sesuatu dalam hidup ini tidak kekal,” jelasnya. “Hidup sangatlah singkat. Jika Anda terus berjudi dan minum, Anda tidak akan memiliki waktu yang tersisa untuk mencapai hal lain dan Anda akan menyebabkan keluarga Anda menderita juga.”

Persepsi suami seakan terbangun dari mimpi. “Kau benar,” katanya. “Bagaimana aku bisa membayar Anda untuk pengajaran yang luar biasa ini! Ijinkan saya mengantar Anda pergi dan membawa barang-barang Anda.”

“Jika Anda mau,” setuju Gudo.

Keduanya mulai berjalan keluar. Setelah mereka pergi tiga mil Gudo menyuruhnya untuk kembali. “Hanya lima kilometer lagi,” ia memohon Gudo. Mereka melanjutkan perjalanan.

“Anda boleh kembali sekarang,” Gudo menyarankan.

“Setelah sepuluh mil lagi,” jawab orang itu.

“Kembalilah sekarang,” kata Gudo, ketika sepuluh kilometer itu telah berlalu.

“Aku akan mengikuti Anda sepanjang sisa hidup saya,” kata pria itu.

Ajaran Zen modern di Jepang muncul dari garis keturunan master terkenal yang merupakan penerus Gudo. Namanya Mu-nan, pria yang tidak pernah berbalik kembali.

for english version, please check here:

http://www.ashidakim.com/zenkoans/2findingadiamond.html

Secangkir Teh


Nan-in, seorang guru Zen Jepang selama era Meiji (1868-1912), menerima seorang profesor universitas yang datang untuk memperoleh pencerahan Zen.

Nan-in menyuguhkan teh. Beliau menuangkan cangkir tamunya hingga penuh, dan terus menuangkan tehnya.

Si profesor yang melihat teh di cangkirnya sudah penuh dan mengalir tumpah tidak dapat menahan diri lagi.

“Cangkir saya sudah penuh. Tidak akan cukup lagi menampung teh yang Anda tuangkan!”

“Seperti cangkir ini,” Nan-in berkata, “kamu sudah penuh dengan pendapat dan spekulasimu sendiri. Bagaimana saya dapat menunjukkan Zen kecuali kamu mengosongkan cangkirmu terlebih dahulu?”

for english version, please check here:

http://www.ashidakim.com/zenkoans/1acupoftea.html